Carut Marut Ujian Nasional !!

Assalamu'alaikum Wr Wb

Selamat malam sobat CSA semuanya. Kembali lagi dengan Penulis blog usang yang udah lama ga update isi blog nya ini *yaa maklum lah baru sibuk ama dunia pendidikan di Indonesia
Ngomong-ngomong soal dunia Pendidikan di Indonesia, sobat CSA mungkin ada yang baru masih kelas XII(12 SMA),IX(9 SMP),atau kelas VI(6 SD) yang belum lama ini baru saja melewati sebuah tahapan yang 'dibuat' Pemerintah sebagai acuan untuk dapat melanjutkan pendidikan pada jenjang selanjutnya yang umumnya disebut 'UJIAN NASIONAL'. Benar bukan?



Ya Ujian Nasional yang akan menentukan nasib kita apakah bisa melanjutkan pendidikan ke jenjang selanjutnya yang sesuai sama keinginan kita atau tidak *katanya sihh gitu yakkk
Padahal menurut saya yang namanya 'STANDAR/KUALITAS' pelajar di Indonesia itu tidak bisa ditentukan hanya dengan sebuah tahapan yang namanya Ujian Nasional semata. Kenapa? karena pada faktanya 'kualitas' Pelajar di Indonesia itu sulit terlihat kalau cuma dilihat dari hasil Ujian Nasional semata. Karena tidak semua hasil UN itu MURNI dari pemikiran mereka masing-masing.

"lohhh bukannya Tiap Mapel udah dibikin 20 paket??"
-Iya memang saat ini jumlah paket yang soal untuk Ujian Nasional itu ada 20 paket(20 paket standar+10 paket cadangan)

"terus apa masalahnya? kan udah 20 paket? ga mungkin bisa nyontek temennya kan? ga mungkin sama paketnya dalam 1 ruang ujian?"
-Selamat ! Anda Benar !! tapi apa ada yang pernah berfikir melalui sudut pandang lain+belajar dari pengalaman tahun-tahun sebelumnya? YA ! dari dulu Penduduk di Indonesia itu senang sekali yagn namanya mencari kesempatan di dalam kesempitan. Ya banyak 'Tokoh' yang selalu menyelundupkan soal Ujian Nasional sebelum Ujian Nasional itu dilaksanakan(masih dalam tahap Pencetakan atau Distribusi ke masing-masing daerah)

"hah? iya juga sihh? lalu buat apa mereka 'maling' soal-soal itu?"
-Satu lagi pertanyaan yang penting ini. Untuk apa lagi kalo bukan untuk 'UANG'. Ya,'Tokoh' seperti mereka itu yang akan menjual soal/kunci jawaban yang entah itu benar atau salah tapi menurut mereka itu jawaban yang benar !

"lah terus gimana mereka bisa dapet/beli kunci jawaban yang bener sesuai sama paket soal yang bakal mereka dapet waktu Ujian Nasional sebenarnya?"
 -Lah bukannya mereka juga "tokoh-tokoh" yang cerdik? mereka pasti menyiasatinya dengan iming-iming dapet nilai bagus banget,jadi ya mereka bisa saja mengatur seolah-olah bakalan dapet paket soal yang sesuai. Toh itu juga emang gampang,tinggal ngurutin nomor peserta sama urutan soal yang ada dalam 1 paket soal yang akan di distribusikan saja kan

 "hahaha iya juga ya,namanya juga 'Tokoh ga berotak !!"
-Eittsss maaf saya ga setuju kalo mereka disebut "Tokoh ga berotak". Justru mereka ini individu-individu yang sebenarnya punya potensi bersaing yang sangat tinggi,cuma tindakan yang mereka lakuin itu yang ga bener. Dengan cara mencuri,berbohong,sok tau pula !. Mungkin jika ada pembinaan dari pemerintah terhadap "Tokoh-Tokoh" tadi, bisa jadi mereka menjadi Individu yang justru memiliki kualitas bagus.

Dari beberapa pertanyaan yang mungkin muncul di benak sobat CSA semua,memang ini faktanya. Bahkan terkadang mereka juga CURANG seperti membawa Catatan Kecil untuk nyontek saat Ujian Nasional berlangsung dan anehnya itu mereka tidak ketahuan sama sekali padahal sudah jelas ada teman mereka yang tahu kalo ada yang membawa contekan. Entah karena takut, 'solidaritas' , atau mereka juga 'Penikmat/User' dari contekan tersebut, tapi ya memang INI FAKTA !!

GA SEMUA PELAJAR di INDONESIA ITU JUJUR SAAT MENJALANI UJIAN NASIONAL !!!

Saran Saya mungkin ga perlu lah ada jumlah paket yang banyak,toh mereka yang 'hoby' curang tetap saja masih memiliki jalan lain,kalo kata pepatah Masih ada banyak jalan menuju ROMA !! Kalo kata pakar-pakar script-ting/coding itu ya Kalo masih ada backdoor kenapa musti bingung ! 

Ya itulah sedikit fakta tentang Carut Marut Ujian Nasional yang ada di Indonesia. Mungkin kita sebagai penduduk Indonesia yang baik harus mampu merubah itu semua di masa yang akan datang !!

Sekian,semoga bermanfaat aamiin.

Wassalamu'alaikum Wr Wb

21 comments:

  1. pengalaman temen gue th ini katanya dapet bocoran jawaban yg kebenaran nya fataal bgt haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. dapet darimana??? terus fatal gimana? menguntungkan ato merugikan???

      Delete
  2. Orang ga bisa dinilai dari sebuah ujian saja, ya nice share Gan, ane juga ga setuju ma UAN gini, cuman bikin stress doang

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah kan emang faktanya gitu kawan..kecuali ujian dari Tuhan Yang Maha Esa..itu baru bisa dilihat dari hasil Ujiannya :)

      stress sih kaga ya,cuma kesannya kurang adil aja gituu..masih banyak yg kaga jujur dan terkadang yg jujur hasilnya justru dibawah jauh daripada yg kaga jujur kan :)

      Delete
  3. yang kasian itu sebenernya orang tua murid, mereka stress ngeliat anaknya pontang panting mempersiapkan diri buat UAN ini, moga aja cepet dihapus lah

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha iya juga sih,kecuali mereka semua udah bener" siap buat yg namanya UN. Tapi mana ada sih yg siap? yang paling pintr pun kalo ditanya siap apa belum pasti kbanyakan jwb blm siap lahh :)

      apanya yg dihapus???

      Delete
  4. Bener banget bro, ane juga mikir, kayaknya ujian nasional malah cuman ngasih pendidikan gimana jadi orang yang menghalalkan segala cara agar tujuan (dalam hal ini nilai) tercapai, ga ada faedahnya malahan

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya makanya itu..terus apa arti sekolah 12 Tahun kalo nasibnya cuma ditentuin slama kurang lebih 4 hari doang????

      Delete
  5. Ujian kok kaya hari penghakiman, ga relevan lagi sebenere ujian nasional itu, ga tau nih, apa pemerintah kita yang masih primitif cara berpikirnya apa ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahah udah kaya hari kiamat aja dah ini :p

      bukan primitif,tapi mindset mereka yang kaga pernah mau maju..katanya mengikuti perkembangan zaman dan menyesuaikan dengan negara" yang sudah maju. Tapi apa?? justru lebih sesat dari yang sesat ini mh :p

      Delete
  6. Menteri pendidikannya aja ga mudeng sistem pendidikan kita kaya apa, ya jelas lah taunya ya cuman bikin Ujian, pas ujiannya kacau, cuman saling nyalahin, apa pula ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah bener itu..mana katanya mau hapus TIK pulaa..kaya mereka tau aja..bikin web pemerintah aja kebanyakan down nya daripada powerfullnya -_-

      apalagi anggota dewan nya..kebanyakan tau 'TIK' jg dimanfaatin buat pncitraan ama nonton 'kepkep-an' doang :p

      Delete
  7. kayaknya udah lebih dari 90 % rakyat Indonesia tau ya UAN di negeri ini udah melenceng jauh dari fungsi sebenarnya, pada akhirnya cuman ajang duit doang dah, dan korbannya? sapa lagi kalo cuman rakyat biasa, negeri ini makin lucu saja

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya itulah buruknya mindset individu di Indonesia.ujung"nya yg dipikir cuma DUIT.dikira mati bawa duit kali yakk

      Delete
  8. Replies
    1. tau darimana kalo yg lulu smurni ada 75%????

      Delete
  9. Yg bikin heran itu, ljk kok di foto copy

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu juga,kalo LJK di copy kan berarti soalnya juga di copy kan biar sesuai ama LJK nya? terus itu bisa kebaca di scanner kaga?? kalo bisa mh mending dari kemarin 1 paket soal+Paket LJK aja di copy ke seluruh Indonesia jadi kan distribusi gampang+bisa serentak UN nya :v

      Delete
  10. njur aku kudu kon komen piye iki -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. yakin pengen ngerti???

      kudune koe komen 'Rif wis tak transfer Rp450.000,00 Nang Rekeningmu' disertai SS seko bukti transfer e :v

      Delete

Silahkan tinggalkan Pesan Di Sini. 1 Komentar dari Anda akan Sangat Membangun. Terima Kasih

 
Yahoo Messenger
Send Me IM!
Google Plus
Add Me To Your Circle!
Twitter
Follow Me!
Facebook
Add My Facebook
Used By: Catatan Si Arif||Original Template By Belajar SEO Blogspot - Himajiesized By Dayz Hidayat